Slider

Recent Videos

Travel

Islami

Recomended

» » Pengalaman Lucu Hari Pertama Sebagai Driver Ojek Online

Kisah ini berawal ketika saya tertarik untuk mecoba jadi driver ojek online. Berhubung saya gak punya SIM, dan KTP saya adalah KTP Sumatera, maka saya memutuskan untuk beli akun saja via online. Soalnya, saya pernah tanya-tanya ke beberapa orang perihal tata cara untuk membuat SIM, dan beberapa diantaranya bilang kalau untuk KTP Sumatera ya gak bisa bikin SIM nya di sini, Jabodetabek. Wah, pusing nih pala barby, harus pulkam dong? Yaelaah sulit amat, ambil yang instant ajalah, begitu pikiranku memutuskan kala itu.


Ok, mulailah saya masuk ke forum-forum jual beli akun ojol di sosial media waktu itu. Setelah beberapakali tawar-menawar dengan beberapa orang, akhirnya ada satu yang pas di hati, ya, selanjutnya kita COD-an alias ketemuan, dan transaksi pun deal dengan beberapa persyaratan yang disetujui oleh kedua belah pihak antara saya dan yang punya akun.

Selang dua hari kemudian dari proses pembelian akun ojol tersebut dengan semangat 45 saya mulai bersiap-siap untuk memulai pekerjaan baru sebagai driver ojek online. Jam 4.00 pagi bangun, langsung mandi, setelah sholat shubuh langsung sarapan, dan siap-siap untuk berangkat. Pagi itu, hari pertama saya sebagai driver ojek online. Berbekal kopi bikinan istri yang dimasukkan di dalam tupperware, dan sebelahnya lagi air putih yang juga di dalam tupperware yang berbeda, saya letakkan di motor tepat di bawah stang. Biasanya kan kalau motor matic ada tempat untuk meletakkan botol minuman atau apalah di sisi kiri kanan bawah stang. Ya, disitu tempatnya 2 botol minuman saya, bekal dari istri tercinta, selain do'a pastinya.

Saya pun berangkat, hari masih gelap saat itu. Salah kaprah, saya terus memacu motor ke arah perkantoran, akhirnya apa? Ya gak dapat penumpang, siapa juga yang mau pulang dari ngantor jam segitu, kuntilanak? Terbalik, harusnya kan kalau pagi-pagi mangkalnya di daerah perumahan, karena orang-orang mau berangkat kerja atau anak-anak mau berangkat ke sekolah. Lanjut bro, hari mulai agak terang, mungkin udah sekitar jam 6.00 atau jam 6.30 pagi saat itu, saya bawa motor agak pelan, tiba-tiba HP saya bunyi, dan langsung saya periksa dengan harap-harap cemas, mudah-mudahan ada yang nyangkut kali ini. Ternyata benar, di aplikasi ojol saya ada sebuah notifikasi bahwa saya mendapatkan order, ohya pada saat itu saya setting aplikasinya supaya order diterima secara otomatis, khawatir motor lagi jalan dan order terlewat.

Ok, berarti order sudah saya terima di aplikasi ketika saya buka. Tertera alamat penjemputan dengan google map dan alamat tujuan secara singkat di aplikasi, dan ada tombol geser dengan tulisan "Memulai Pekerjaan". Seharusnya, saya langsung mengikuti google map ke alamat penjemputan tersebut, bukan malah menggeser tombol "Memulai Pekerjaan". Tombol tersebut di geser ketika kita sudah bertemu dengan pelanggan di alamat penjemputan. Dan waktu itu saya belum tahu akan hal ini.

Lanjut bro, sekedar mengingatkan supaya arah cerita ini bisa dimengerti, seperti yang saya ceritakan di awal-awal postingan bahwa saya menjadi driver online dengan membeli akun, bukan mendaftar langsung ke kantor, jadi otomatis, saya tidak mengikuti pelatihan dan sebagainya yang diadakan pihak ojol tersebut sebelum driver terjun ke lapangan. Jadi, saya benar-benar belum tahu tentang aplikasi tersebut, memang pada saat transaksi dengan yang punya akun, dia sempat sedikit memberikan pengajaran, tapi saat itu saya tidak begitu memperhatikan, saya hanya bilang, ooh gitu, oke, ooh gitu, oke, yang sebenarnya tidak memperhatikan dan akhirnya tidak mengerti. Karena mungkin saya terlalu menggampangkan, alaaah hanya sebuah aplikasi, apa sih susahnya menjalankan sebuah aplikasi, seperti itu kira-kira pikiran saya waktu itu.

Kembali ke cerita ya sob,,
Salah kaprah yang kedua, seperti yang saya sebutkan tadi saya langsung menggeser tombol "Memulai Pekerjaan" padahal belum melakukan penjemputan. Begitu tombol saya geser, ada sebuah rute dari google map pada aplikasi tersebut, saya langsung memacu motor untuk mengikuti rute dari aplikasi tersebut, saya pikir itu alamat penjemputan, sampailah saya di sebuah sekolahan yang dituju sesuai petunjuk aplikasi. Saya celingak-celinguk mencari orangnya, mencoba menghubungi HP pelanggan tapi tidak bisa karena mungkin tidak aktif. Bertanya ke beberapa orang yang ada di sana, pak apa bener ini sekolahan ini? Iya bener kata bapak tempat saya bertanya. Bertanya lagi ke yang lain begitu juga. Saya pikir mungkin orangnya di pinggir jalan raya yang tadi, saya pacu lagi motor keluar dari tempat itu ke arah jalan raya. Berhenti lagi, mencoba menghubungi lagi tapi tetap tidak bisa. Akhirnya balik lagi ke tempat semula. Bolak-balik sampai beberapa kali, sedangkan baju sama helm saya sudah bersimbah keringat, basah semua pokoknya. Mungkin udah jam 7 lebih bahkan mendekati 7.30 saya masih muter-muter nyari orang satu itu, ckckck...

Akhirnya apa? Karena sudah saking capeknya saya geser aja tombolnya, Order Selesai, saldo masuk ke akun saya. Saya pun istirahat menepi dipinggir jalan, nyari tempat yang teduh, hari sudah mulai agak siang, sudah agak panas. Saya ngopi dulu, sambil aplikasi tetap standby posisi ON. Perasaan harap-harap cemas mudah-mudahan orang tadi gak komplain, kalau komplain bisa-bisa akunnya langsung di suspend bahkan di blokir permanen. Wah, gawat deh kalo itu sampai terjadi.

Sampai agak siang akun tetap masih bisa narik, berarti gak di komplain sama orang tadi, begitu saya pikir. Saya bawa motor berjalan pelan, dapet lagi order satu. Saya ulangi lagi dengan cara yang tadi, langsung geser tombol "Memulai Pekerjaan". Ternyata petunjuk google map mengarah ke stasiun kereta. Orangnya berapa kali telpon, saya angkat, saya bilang udah deket bu, sebentar lagi, saya terus pacu motor sesuai petunjuk aplikasi, eh dia telpon lagi, bapak udah dimana? Kok lama banget? Orangnya mulai marah-marah. Saya balik tanya, emang ibu posisi di mana? Dia bilang di perumahan A, di daerah B. Wah, itukan tempat saya pas dapet order tadi, ini mah udah jauh banget saya bawa motor. Saya bilang, ok ok bu saya segera kesana. Saya balik lagi ke tempat awal, dengan kecepatan tinggi mengejar waktu, karena orangnya udah marah-marah. Akhirnya saya sampai, dan masuk ke sebuah perumahan, dengan nafas ngos-ngosan dan bersimbah keringat yang super banyak. Saya langsung telpon ibu tadi, ibu itu bilang, wah anak saya udah berangkat mas pake ojek yang lain, mas nya sih lama banget, ini hari pertama kuliahnya soalnya, kata ibu itu. Trus dia bilang, yaudah uangnya buat bapak aja deh saya ikhlas gak apa-apa. Saya kan merasa gak enak banget nih sob, saya berulangkali minta maaf sama ibu itu, trus saya tanyakan nomor rumahnya supaya uangnya yang di aplikasi bisa saya antar secara cash, alias saya ganti. Tapi dia bilang gak usah, dia ikhlas katanya. Ya udah, saya geser tuh tombol "Order Selesai", saldo masuk lagi ke akun saya.

Dua kali dapet order, dua kali dapet duit, dua kali menuju alamat tujuan tanpa penjumpang, ini membuat saya benar-benar berpikir keras sob. Ada apa ini? Sepertinya ada kesalahan. Dan akhirnya saya menemukan jawabannya, bahwa ketika dapet order, karena aplikasi saya menerima order secara otomatis, berarti seharusnya saya langsung jalan menuju alamat pertama, yaitu alamat penjemputan. Nah alamat yang keluar setelah menggeser tombol "Memulai Pekerjaan" itu sebenarnya alamat tujuan atau alamat pengantaran. Wah berarti dua kali saya menuju alamat pengantaran padahal penumpang masih tertinggal di rumahnya dong? Saya tertawa sendiri, akan tetapi sangat merasa bersalah. Untung saja kedua orang tersebut gak komplain komentar di aplikasi atau memberikan bintang satu, wah bisa gak dapet order lagi kalo gitu jadinya.

Masih di hari pertama, tapi saya sudah sedikit paham tentang aplikasi tersebut. Ketika matahari sudah agak condong, tengah hari diatas jam 1 siang, lagi panas-panasnya bumi. Dapet lagi satu order, alamatnya gak jelas, di tengah perkampungan, titik map-nya juga gak jelas, saya malah keluar masuk kampung tersebut, melewati jalan setapak, bahkan kadang kanan-kiri jalan adalah perkebunan dan semak belukar. Orangnya juga gak bisa dihubungi, HP nya gak aktif, akhirnya saya bolak-balik. Kembali keringat mengucur deras. Bertanya kesana-kemari, ada yang nunjukin mungkin di sana, udah ke sana orang sana nunjukin mungkin di situ, udah ke situ orang situ nunjukin mungkin disini. Akhirnya kecapekan juga, gak ketemu orangnya, nyerah. Order saya batalkan. Ketemu sama driver ojol yang lain, sedikit ngobrol, akhirnya saya tahu kalau itu tadi order fiktif, kerjaan orang iseng ngerjain para driver ojol.

Luar biasa hari itu, capek sekali badan saya. Pulang ke rumah. Istri nanya, dapet order gak yah? Saya bilang alhamdulillah dapet. Padahal saya dapet order dan semuanya gak ketemu orangnya, dan saat itu saya gak cerita. Beberapa hari setelahnya saya baru cerita ke istri. Dan kita tertawa, bukan senang, tapi lucu.

Terimakasih atas kunjungannya di Go Bisnis online. Semoga terhibur dan bermanfaat.

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

2 komentar:

  1. Hahaahahaaa .. memang lucu ya mas pengalaman pertama itu .. 😅

    Maaf loh ketawa refleks jadinya waktu baca Memulai Pekerjaan itu ternyata alamat pengantaran .. 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, kadang kalo ingat saya jadi ketawa sendiri :D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar yang berhubungan dengan konten, komentar anonim, live link di dalam komentar, dan komentar yang mengandung link ke situs yang mengandung konten dewasa akan dihapus !!!