Slider

Recent Videos

Travel

Islami

Akhir Zaman

» » » 7 Praktik Budaya Paling Aneh Yang Masih Dilakukan Hari Ini

Dari memotong ujung jari hingga hidup bersama orang mati, manusia telah datang dengan beberapa praktik budaya yang sangat aneh. Ada yang tabu, ada yang mengerikan, ada yang benar-benar menjijikkan, dan semuanya luar biasa ganjil.

Inilah tujuh praktik budaya yang paling aneh dari seluruh dunia yang masih dilakukan hari ini:

1. Memotong Jari

Image Source: Frendz4M

Kematian seorang anggota keluarga dalam suku Dani di Indonesia membawa sejumlah besar emosi dan, bagi wanita, rasa sakit fisik. Selain kesedihan emosional yang tak terelakkan, wanita suku Dani secara fisik mengekspresikan kesedihan itu dengan memotong (dengan paksa) segmen salah satu jari mereka.

Sebelum diamputasi, jari-jarinya diikat dengan tali selama tiga puluh menit untuk mematikannya. Setelah diamputasi, ujung jari baru dibakar untuk membuat jaringan parut baru.

Kebiasaan ini, salah satu praktik budaya paling aneh di dunia, dilakukan sebagai sarana untuk memuaskan hantu leluhur, dan jarang, tetapi masih sporadis, dipraktekkan dalam suku.

2. Endokannibalisme

Image Source: Washington Post

Suku Yanomami tinggal di desa-desa di hutan hujan Amazon, dekat perbatasan Venezuela dan Brasil. Mereka dikenal karena tradisi endocannibalism mereka: mengkonsumsi daging anggota suku sendiri, biasanya setelah mereka mati (jangan bingung dengan kanibalisme, per se).

Praktik budaya aneh endocannibalism dengan cara membungkus mayat dalam daun dan untuk memungkinkan serangga untuk memakannya. 30 hingga 45 hari kemudian, tulang-belulang dikumpulkan, dihancurkan, dan dicampur ke dalam sup pisang untuk dikonsumsi oleh semua. Setelah satu tahun, penduduk desa mengkonsumsi abu, yang dicampur dengan sup pisang raja. Menurut tradisi, ritual itu membantu memastikan bahwa jiwa-jiwa orang mati menemukan jalan mereka menuju surga.

3. Hidup Bersama Orang Mati

Image Source: The Daily Mail

Orang-orang Toraja di Indonesia mempraktekkan ritual yang benar-benar luar biasa untuk menggali mayat-mayat sesama warga desa. Tetapi itu tidak berakhir di sana: Mayat itu mengenakan pakaian khusus dan diarak keliling desa. Bahkan tubuh anak-anak dan tubuh yang sudah berumur puluhan tahun digali.

Ritual ini terutama dilakukan untuk membersihkan mayat, pakaian mereka, dan peti mati, dan secara seremonial mengembalikan mayat-mayat ke desa asal mereka. Artinya, jika seseorang meninggal di luar desa, mayat itu akan dibawa ke tempat kematian, lalu berjalan kembali ke desa, sebagai tindakan kembali ke rumah.

4. Ibadah Beruang Ainu

Image Source: archetypical-anomalies.blogspot.com

Orang-orang Ainu, yang berasal dari Jepang dan Rusia, memiliki kebiasaan mengorbankan beruang. Pengorbanan itu bersifat religius, karena diyakini bahwa beruang adalah dewa yang berjalan di antara manusia, dan pengorbanan beruang dikatakan untuk memberkati jiwa manusia.

Tentu saja, bagi orang luar, praktiknya agak mengerikan. Ini melibatkan penyembelihan ibu beruang yang sedang hibernasi di guanya, membesarkan anak-anaknya di penangkaran selama dua tahun, kemudian mencekik atau menusuk mereka sebagai tanda pengabdian religius.

Kemudian penduduk desa meminum darah beruang, memakan daging, dan menempatkan tengkorak di atas tombak yang dibungkus dengan kulit beruang, yang harus disembah. Meskipun praktik ini tidak lagi meluas, namun masih terjadi di beberapa daerah.

5. Pencambukan Diri

Image Source: International Business Times

Syiah terkenal karena kemartiran mereka, tak terkecuali Ashura. Ashura adalah acara yang diakui oleh banyak Syiah di seluruh dunia karena berbagai alasan. Untuk peringatan kematian Imam Hussein, cucu Nabi Muhammad saw, pada pertempuran Karbala abad ke 7. Hussein, bersama dengan rekan-rekannya, berulang kali dipukul di kepala dengan belati.

Hari ini, orang-orang Syiah memukul diri mereka sendiri dengan belati di kepala, dalam kepercayaan mereka, untuk membayar upeti dan mengampuni dosa; orang-orang menumpahkan darah mereka sendiri dan orang-orang dari keluarga mereka untuk berduka atas fakta bahwa mereka tidak hadir untuk menyelamatkan Hussein.

6. Membawa Istri Melintasi Bara Api

Image Source: Weekend Notes

Meskipun tidak sepenuhnya spesifik untuk Cina, kebiasaan tradisional Cina yang menarik mengatakan bahwa seorang suami harus membawa istrinya melewati bara api sebelum melintasi ambang rumah mereka sebagai suami dan istri.

Menurut tradisi, ritual memastikan bahwa istri akan memiliki tenaga kerja yang mudah dan sukses. Firewalking juga dilakukan oleh beberapa orang Tionghoa sebagai sarana untuk mencegah bencana alam.

7. Ritual Pemakaman Eskimo

Image Source: www.old-picture.com

Fakta yang cukup terkenal tentang Eskimo adalah ritual mereka (meskipun sangat langka dan jarang dipraktekkan) mengatur orang tua yang terpapar pada gunung es mengambang ketika menghadapi kematian atau usia lanjut. Orang Eskimo percaya pada akhirat bagi orang mati, dan praktik ini adalah cara untuk memastikan orang tua tidak menjadi beban keluarga dengan mengirim mereka dengan cara yang bermartabat dan anggun.

Demikian informasi tentang 7 praktik budaya teraneh yang masih dilakukan sampai hari ini. Terimakasih atas kunjungan Anda di Go Bisnis Online. Sampai Jumpa.

Sumber referensi: http://allthatsinteresting.com/

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

1 komentar:

  1. Ritual di Toraja .. bikin penasaran pengin lihat langsung upacara itu seperti apa.

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar yang berhubungan dengan konten, komentar anonim, live link di dalam komentar, dan komentar yang mengandung link ke situs yang mengandung konten dewasa akan dihapus !!!